Ostarine

MistisFiles

Pengetahuan Rahsia Itu Hanya Untuk Mereka Yang Mampu Memahaminya

Isu Thukul Cetak : ‘Crowdfunding’, Jualan Kilat atau ‘Kapitalis’ Yang Menggunakan Sentimen?

Posted by jigsmaster on September 19, 2017

 

[Mukaddimah]

 

Pada 4 September yang lalu, Thukul Cetak – sebuah syarikat penerbitan buku tempatan telah menaikkan satu status di laman fanpage milik syarikat itu berhubung tunggakan bayaran oleh Thukul Cetak dari kilang cetakan berjumlah RM100,000.  Tunggakan itu jika tidak diselesaikan dalam masa satu bulan, pihak Thukul Cetak akan diheret ke mahkamah.

Maka pada 5 September, Thukul Cetak telah melancarkan satu ‘jualan kilat’ untuk menggalakkan orang ramai membeli buku-buku terbitan mereka dengan hanya satu pakej RM100 untuk 10 buah buku. Satu inisiatif copywriting telah dirangka di dalam kempen ini untuk tujuan galakan dan seruan bagi menyelamatkan syarikat tersebut.

Terdapat berbagai-bagai pandangan dari pelbagai pihak tentang isu ini. Dari isu kesuraman industri buku, kesilapan strategi perniagaan sehinggalah soal pendirian kiri atau kanannya Thukul Cetak dalam menentukan halatuju atau prinsip mereka. Namun walau apapun pro dan kontranya, akhirnya Thukul Cetak sendiri berjaya mengumpul dana yang disasarkan dari orang ramai dan selesai membayar wang tunggakan tersebut pada 13 September 2017, kira-kira 8 hari selepas kempen “#SelamatkanThukul” dilancarkan.

MistisFiles menyorot setiap pandangan ini. Pandangan dari segi menyokong dan mengkritik isu Thukul Cetak membuat apa yang dinamakan sebagai ‘jualan kilat’ oleh penerbit buku tersebut.

Nota: Setiap pandangan pro atau kontra orangramai dalam isu  ini bukanlah pandangan rasmi MistisFiles. Pihak MistisFiles hanya membuat analisis sahaja secara saksama.

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Pendidikan Kepada Pelarian: Kita Tidak Dikecam, Hak Tempatan Dilindungi & Para Pelarian Dibantu Dengan Sistematik

Posted by jigsmaster on September 14, 2017

pelarian2

 

[Mukaddimah]

 

Memang ada perbezaan di antara pelarian Syria, Bosnia dan Rohingya. Tahap pendidikan yang berbeza dicerminkan melalui sikap, pandangan hidup dan pemikiran setiap pelarian ini. Kita, sebagai humanis yang amat mengambil berat, perlu mengkaji latarbelakang setiap pelarian yang hendak kita terima. Mungkin sesuatu isu tidak berapa timbul dalam jumlah yang kecil, namun jika jumlah yang ramai? Contohnya kes Orang Hanyut Vietnam yang terlampau ramai menguasai Pulau Bidong menyebabkan ada kes nelayan tempatan dihalang untuk menangkap ikan di sekitar Pulau Bidong. Pelarian sudah menjadi tuan di tanahair sendiri.

Kita mesti memberikan pendidikan dan mengajar kepada mereka undang-undang kita, supaya kita boleh berkhidmat membantu mereka dengan lancar dan saling faham memahami di antara satu sama lain. Kegagalan mendidik mereka dan hanya berkokok sebagai juara pendekar papan kekunci hanya akan memburukkan keadaan dan silap haribulan pelarian ini pula sesukahati mencemuh kita kerana ‘menzalimi’ mereka.

PENDIDIKAN. AMAT PENTING UNTUK MENTAMADUNKAN MANUSIA.

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Bagaimana Kita Menjadi Humanis Di Samping Mampu Mengawal Kesan Negatif Dari Isu Imigran?

Posted by jigsmaster on September 11, 2017

pelarian

[Mukaddimah]

 

Menjadi humanis di media sosial memang mudah kerana ia masuk dalam kategori ‘keyboard warrior’. Kesan dari imigrasi yang tak terkawal memang akan mengundang kesan-kesan negatif sebagaimana yang terjadi kepada Pulau Singapura, Khmer Krom di delta Mekong dan yang paling klasik ialah Palestin sendiri di mana imigran Yahudi telah merampas tanah, membunuh dan sebagainya.

Jadi realitinya, ada pro dan kontra dalam isu ini dan sebagai manusia yang boleh berfikir, kita mesti menjadi matang dan menimbangkan pelbagai faktor. Pendirian kita yang paling asas, para pelarian ini perlu dibantu, seperti dalam isu Rohingya yang dizalimi rejim Myanmar sejak dari dulu sampai sekarang meskipun kononnya sudah ditadbir oleh seorang ‘pemenang Hadiah Nobel’.

Bagaimana untuk kita menjadi humanis namun pada masa yang sama kita mampu mengawal dan seterusnya mengelak dari terkena dengan kesan-kesan negatif dari isu imigran ini? Supaya menjadi situasi menang-menang?

Salah satu caranya ialah dengan MENDIDIK PARA IMIGRAN DAN PELARIAN INI.

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Pelarian Yang Akan Menjadi Tuan & Besar Kepala

Posted by jigsmaster on September 7, 2017

migrants-938x580

 

[Mukaddimah]

 

Kadang-kadang simpati kita tidak diletakkan pada orang yang betul. Menjadi pelarian adalah amat menyeksakan – ya kita faham benar tentang itu. Namun mereka lari dari apa?

Menerima pelarian dan membela mereka adalah satu kebaikan. Namun, dari sudut sosial dan politik, ia akan memberi kesan jangkapanjang dan orang yang menerima pelarian mesti menimbangkan baik-baik dan berfikir bukan hanya 2 kali tetapi berkali-kali untuk menerima mereka. Menerima pelarian kini mesti selektif – kaji latarbelakang mereka dan sebab apa mereka tidak diterima atau lari dari apa.

…kerana jangan sampai pelarian pula kelak menjadi tuan!

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Penghapusan Rohingya Oleh Tentera Myanmar : Apa Orang Melayu Di Malaysia Boleh Belajar

Posted by jigsmaster on August 29, 2017

burmaarmy

 

[Mukaddimah]

 

Adakah benar jika bangsa lain berkuasa ke atas orang-orang Melayu, nasib orang Melayu lebih baik dari semalam secara keseluruhannya dalam ertikata sebenarnya? Secara politik, sosial, perlembagaan atau kebebasan hidup beragama?

Belajarlah dari sejarah, tiada satu pun bukti yang menunjukkan begitu malah sebaliknya dan dalam banyak keadaan  ia semakin teruk. Lebih baik untung nasib kita mampu dikawal di tangan kita sendiri, bukan siapa-siapa, bukan orang lain.

 

negarakusehatisejiwa

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

“American Base in Thailand” : Imperialisme Moden Selepas Perang Dunia Kedua

Posted by jigsmaster on August 24, 2017
amerbasethai

Udon Air Base. Sumber: CIA

 

[Mukaddimah]

 

Apabila Amerika bersikap aneh untuk menghalang Great Britain bagi menghadkan jumlah askar Thailand sebagaimana yang dikenakan ke atas Jepun, sudah nampak apakah perancangan Amerika di Asia Tenggara pada masa depan.

Sebagaimana negara-negara lain yang memiliki pelbagai hubungan dengan Amerika, negara Uncle Sam itu bijak menggunakan hubungan tersebut sebagai modal untuk menjalankan dasar imperialisme modennya. Konsep ini  lebih kurang sama seperti imperialisme lama yang bermula dengan perdagangan kemudian menakluk. Jepun, Korea Selatan, Singapura serta  Filipina sekadar menamakan beberapa contoh, memiliki hubungan masa lampau yang berbagai-bagai bentuk dengan Amerika. Bagaimana dengan Thailand? Apakah jenis hubungannya dengan Amerika sehingga ia mesti menyediakan tanah dan fasiliti kepada balatentera Amerika untuk berpangkalan seperti Jepun dan Filipina?

Malah pangkalan-pangkalan seperti U-Tapao sendiri dipercayai menjadi tempat intelligen Amerika bersarang secara rahsia. Thailand mungkin perlu membayar kepada Amerika untuk mengekalkan propaganda bahawa ia adalah “sebuah negara yang tidak pernah dijajah oleh imperialisme Barat” namun hakikatnya ia pernah menjadi ‘puppet state’ kepada Jepun semasa Perang Dunia Kedua yang lalu dan kini,

 

Amerika.

 

Baca seterusnya di MistisFiles.

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Sejarah Gelap Thailand: Permulaan Thailand ‘Dijajah’ Amerika

Posted by jigsmaster on August 22, 2017

ubon-comms

 

[Mukaddimah]

 

Selepas perjanjian itu, Amerika bebas menggunakan tanah dan sumber dari Thailand dan sebagai balasan, menghalang Great Britain dari menghukum Thailand kerana telah bersekongkol dengan Kuasa Paksi, terutamanya Jepun.

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Rahsia Sulit Thailand : Perjanjian Dengan ‘Syaitan Besar’

Posted by jigsmaster on August 18, 2017

basemap

 

[Mukaddimah]

 

Apabila banyak negara-negara di Asia Tenggara yang mengalami zaman imperialisme mengakhiri era itu pada pertengahan dan penghujung abad ke-20, Thailand yang popular sebagai sebagai sebuah negara yang tidak pernah dijajah oleh imperialisme Barat (Siam pernah dijajah oleh Burma), sebenarnya menghadapi ‘darkside‘ nya sendiri.

Keputusan Amerika untuk tidak menghukum Thailand pada akhir Perang Dunia Kedua kerana bersekongkol dengan Jepun rupa-rupanya ada ‘udang di sebalik batu’, dan ini amat mengecewakan Great Britain. Thailand dipaksa untuk bersetuju dengan satu perjanjian paling sulit, untuk kepentingan peribadi Amerika, yang akhirnya membuatkan negara Gajah Putih itu ‘dijajah’ oleh ‘Syaitan Besar’ sehingga ke hari ini.

 

APAKAH PERJANJIAN ITU & APAKAH ‘UFTI’ YANG HARUS DISUAPKAN OLEH THAILAND KEPADA ‘SYAITAN BESAR’?

 

Hanya di MistisFiles!

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Hidup Di Dunia Fana : Jika Tuhan Menjadikan Ia Terlalu Subjektif

Posted by jigsmaster on August 16, 2017
matrixthirteenth-floor

kredit: theghostdiaries.com

 

 

Bagaimana, jika Tuhan menjadikan hidup ini terlampau subjektif. Anda masuk agama-Nya atau tidak, di dalam dunia anda boleh meneruskan hidup sebagai manusia biasa. Anda menyembah Dia atau tidak, anda masih boleh makan dan minum seperti manusia-manusia yang lain.

Anda percaya kepada Dia atau tidak, jika anda berusaha anda akan kaya dan hidup selesa. Tuhan tidak berminat untuk menyeksa anda di dunia ini. Dia tidak akan cepat memberi anda hukuman supaya menarik anda menyembah Dia walaupun tujuanNya menciptakan anda adalah untuk beribadah kepadaNya – untuk menyembahnya.

 

“Dan tidaklah Aku ciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah kepadaku”

(Surah adz-Dzaariyaat ayat 56, AlQuran)

 

 

 

Apa akan jadi jika hidup ini terlalu subjektif. Perintah-perintah agama dan larangan-larangan agama sesiapa boleh mengambilnya atau tidak mengambilnya. Namun Tuhan sudah berpesan, jika manusia melakukan dosa, maka dia akan diseksa. Jika dia mengumpulkan pahala, maka dia dibalas syurga. Tetapi anehnya Dia tidak terlalu memaksa manusia di dunia ini. Dia membiarkan sahaja.

Orang-orang kafir hidup subur dengan riang gembira. Orang-orang beriman juga boleh hidup subur dengan riang gembira jika mengikut hukum alam yang ditetapkan Tuhan. Siapa berusaha dia akan mendapatkan hasilnya. Maka berebutlah manusia kafir dan beriman mengambil apa sahaja di dunia ini untuk hidup. Untuk makan dan minum. Untuk tertawa gembira.

Apa akan jadi jika hidup ini terlalu subjektif. Hukum di dalam AlQuran boleh diambil manusia atau dibuang manusia, Tuhan tidak peduli. Namun di Hari Pembalasan, Tuhan akan berkira tentang itu. Orang yang membuang hukumNya, Tuhan hanya membiarkan sahaja dia gemuk dan bahagia. Orang yang mengambil hukumNya juga Tuhan hanya memerhatikan sahaja. Dosa pahala sudah pasti. Tuhan Maha Menghitung.

Dalam hidup yang terlampau subjektif, orang beriman jika mahu berjaya mesti ikut hukum alam. Jika mereka menentang hukum alam, mereka akan ketinggalan dari orang kafir. Tuhan tidak menurunkan bantuan atau keistimewaan dek kerana mereka orang beriman. Sunnatullah dan sebab-akibat kekal berjalan. Jika berdoa, doanya akan disimpan di akhirat nanti. Orang kafir atau beriman sama sahaja.

Beza orang kafir dan beriman HANYALAH KETIKA DI HARI PEMBALASAN.

Adakah ini adil?

Adakah ini adil?

Adakah ini adil kepada orang-orang kafir? Tuhan hanya membiarkan mereka melakukan apa saja tanpa menghukum mereka di dunia untuk menyedarkan mereka? Di akhirat nanti, pasti mereka akan merasa ‘tertipu’ dengan diri mereka dan sistem Tuhan yang terlampau subjektif ini. Tuhan, mengapa Engkau tidak hukum kami semasa di dunia?

Kami tidak tahu. Ini bukan salah kami. Kami tidak beriman dan hidup kami makin bahagia makin bahagia. Kami lihat orang beriman makin lama semakin susah dan hina. Mengapa Engkau tidak seksa kami, susahkan kami atau dera kami ketika kami berkafir kepadaMu? Mengapa Engkau tidak jadikan siapa yang beriman akan bahagia di dunia dan yang kafir terus menderita dan sengsara?

Ingat! Dalam hidup yang terlalu subjektif, kamu berkafir atau beriman itu tidak penting. Iman itu tiba-tiba akan menjadi sangat berharga ketika di Hari Pembalasan itu. Di dunia, kamu semua akan hidup secara saksama; beriman atau kafir, siapa berusaha dia akan berjaya. Siapa menentang hukum alam, dia akan sengsara.

Bayangkan jika Tuhan menjadikan hidup ini terlampau subjektif. Siapa yang tidak beriman akan menderita rasa seolah-olah tertipu semasa di dunia di mana kekal hidup bahagia semasa berkafir tanpa ada sesuatu yang menyedarkannya sesaat tentang iman dan Tuhan. Bayangkan jika Tuhan tidak pedulikan kita. Kita berkafir sampai mati dan mendapat balasan sesuai dengan kekafiran kita. Semuanya bergantung pada nasib dan diri sendiri.

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us

Memperkenalkan Aiwass, ‘Jin Saka’ Yang Mendampingi Aleister Crowley

Posted by jigsmaster on August 13, 2017

crowley04_01

 

 

 

[Mukaddimah]

 

Pada 8, 9 dan 10 bulan April tahun 1904, Aleister Crowley telah mendengar suara-suara aneh seakan-akan berbisik dan berkata-kata di telinganya.

Suara itu adalah Aiwass, jin pendamping kepada ‘Bapa Sihir Moden’ itu.

 

PASTIKAN JANGAN MEMBACA ARTIKEL INI PADA PUKUL 7.13 MALAM. MistisFiles TIDAK BERTANGGUNGJAWAB ATAS SEGALA YANG BERLAKU.

 

You need to login to view the rest of the content. Please . Not a Member? Join Us