Ostarine

MistisFiles

Pengetahuan Rahsia Itu Hanya Untuk Mereka Yang Mampu Memahaminya

Archive for the ‘Sinopsis’ Category

Sinopsis: Maktab Ibu Kandung: Kenangan dan Pahit Manis Pendidikan Zaman Kolonial

Posted by jigsmaster on May 16, 2016

maktabik

 

 

[Mukaddimah]

 

R.O. Winstedt telah mengilhamkan penubuhan yang dibayangkannya sebagai satu ‘institusi yang melatih para guru’. Namun anehnya, beliau menyarankan bahawa kawasan yang akan dibina pusat latihan itu hendaklah memiliki tanah yang luas, untuk menampung tanah-tanah pertanian.

Rupa-rupanya Winstedt bercadang untuk mengekalkan status orang-orang Melayu sebagai petani dengan ekonomi sara diri sahaja, melalui pendidikan yang hanya sebagai syarat, bahawa hidup orang-orang Melayu tidak harus melampaui pendidikan taraf rendahnya itu. Pemikiran Winstedt itu lebih berbahaya dari R. J Wilkinson yang dikatakan sebagai ‘idola’ dan ‘guru’ kepada Winstedt.

Tahun 1922 menyaksikan SITC (Sultan Idris Training College) ditubuhkan dengan perlantikan O. T Dussek sebagai pengetuanya yang pertama. Perkara yang sebaliknya dari apa yang dirancang Winstedt terjadi, pengetua SITC itu tidak sepenuhnya menurut gagasannya, sebaliknya menggalakkan pelajar-pelajar Melayu memajukan diri sendiri dan keluar dari kepompong selesa di kampung-kampung.

Duduk di bawah para pengetua dan pegawai pendidikan berbangsa Eropah, segala hinaan dan sindiran sudah menebalkan kulit muka para pelajar perintis di pusat latihan itu untuk terus berjuang menjadikan pengetahuan yang dipelajari di situ sebagai suluh budiman buat anak bangsa. Suka-duka di ‘Maktab Ibu Kandung’ adalah cerita epik yang menjadi memori gelap dan terang sebagai roh semangat yang lahir dari sejarah yang terbakar sejak berkurun lamanya.

 

Artikel penuh di: Maktab Ibu Kandung: Kenangan dan Pahit Manis Pendidikan Zaman Kolonial

Belum lagi menjadi ahli? KLIK  Join Us

 

Kami di MistisFiles mengucapkan Selamat Hari Guru.

Sinopsis: ‘Konflik Dingin’ Laut Champa: Berbaloikah Kita Membela Panda Yang Menggigit Jari Kita?

Posted by jigsmaster on May 15, 2016

map-of-china-philippines-spratly-islands_616090

 

[Mukaddimah]

Pencerobohan China di kawasan Laut Champa (baca: Laut China Selatan) melibatkan beberapa negara Asia Tenggara khususnya negara-negara ASEAN seperti Vietnam, Filipina, Indonesia dan Malaysia yang melibatkan kawasan maritim mereka. Kita maklum tentang krisis Kepulauan Spratly yang masih belum diselesaikan dengan baik setakat ini.

Pencerobohan kapal-kapal nelayan China dengan diiringi  kapal coast-guard di perairan Indonesia tidak lama dahulu adalah satu lagi tindakan angkuh yang luarbiasa walaupun Indonesia bukanlah sebuah negara kecil di Asia Tenggara. Tindakan pada masa dahulu China terhadap Vietnam dan Filipina yang melibatkan beberapa pertempuran dan tindakan agresif dilihat sebagai kayu ukur sejauh mana China mampu bertindak angkuh tanpa kompromi.

Bagaimana dengan Malaysia? Diplomasi senyap Malaysia dipuji China dan ini memperlahankan keangkuhan mereka. Boleh dilihat seolah-olah tindakan China kurang terang-terangan terhadap Malaysia berbanding negara-negara jiran yang lain. Namun begitu, keangkuhan China tetap ada contohnya isu yang melibatkan Beting Patinggi Ali di perairan Sarawak menunjukkan China seolah-olah lupa mengajar rakyat atau askar mereka undang-undang laut antarabangsa atau ilmu geografi dan persempadanan antara negara.

Soalannya: Berbaloikan kita membela seekor Panda yang selalu cuba menggigit jari kita?

Artikel kali ini menjelaskan mengapa China berselindung di sebalik bayang-bayang imperialisme era baru, polemik geopolitik dengan kuasa Barat terutama Amerika dan NATO dan Malaysia sebagai benteng terakhir menangani permainan kuasa-kuasa asing ini di Laut Champa, yang merupakan ‘peti deposit’ sumber baru, untuk menjana mesin-mesin perang kuasa-kuasa ini.

 

Artikel penuh di: ‘Konflik Dingin’ Laut Champa: Berbaloikah Kita Membela Panda Yang Menggigit Jari Kita?

Belum lagi menjadi ahli? KLIK  Join Us

 

 

Sinopsis: Aleppo, Mengapa Mereka Membunuhmu?

Posted by jigsmaster on May 15, 2016

losing-ground-by-the-minute-syrian-rebels-are-losing-aleppo--and-perhaps-also-the-war.jpg

 

 

 

 

 

[MUKADDIMAH]

Terdapat banyak pendapat dari orang ramai dan pelbagai pihak tentang misteri di sebalik apa yang berlaku di Syria. Ada yang mengandaikan bahawa ini adalah konflik antara kerajaan Assad dan para penentangnya yang memberontak di atas kezaliman dan ketidakcekapannya menangani isu-isu kemanusian di Syria. Ada yang mengatakan bahawa ia adalah perang antara sektarian; Sunni dan Syiah. Ada juga menyatakan ia adalah perang antara blok Amerika dan blok Rusia, untuk melindungi kepentingan kapitalisme masing-masing di Dunia Arab.

Walau apapun alasannya, yang terbunuh sama adalah orang awam. Yang terbunuh sama adalah anak-anak kecil yang tidak berdosa, yang terbunuh sama adalah para wanita dan orang-orang tua yang tidak berdaya. Tidak kira siapa yang mengebom, siapa yang menembak: FSA, Al-Nusra, ISIL-Daesh, Iran, Assad sendiri atau Rusia yang tiba-tiba ingin ‘mengambil berat’…yang tetap terbunuh adalah orang Islam dan anak-anak kecil yang tidak tahu apa-apa.

Kini situasinya, siapa yang menembak, yang terkena adalah umat Islam. Kini permainan yang sama berlaku di Aleppo (Halab). Mereka mengatakan mengebom pemberontak. Pemberontak mendakwa mereka mengebom musuh mereka. Tetapi yang nyata ‘dibunuh’ adalah anak kecil berumur 2 tahun!

Semua ini meremang dalam satu soalan pedih: Aleppo, Mengapa Mereka Membunuhmu?

Artikel ini menjelaskan satu-persatu pihak yang terlibat di dalam konflik Syria dan apa kepentingan mereka masing-masing sepertimana Amerika dan Rusia yang memang memiliki kepentingan peribadi dalam konflik berdarah ini. ISIL-Daesh juga tidak terkecuali, sebagai perkakas bagi kuasa-kuasa besar mengimbangi atau meneutralkan pergerakan ‘Mujahidin’.

 

Artikel penuh di: Aleppp, Mengapa Mereka Membunuhmu?

 

Belum lagi menjadi ahli? KLIK  Join Us